Blog Syncoreconsulting

Membangun Sistem Pengaduan untuk Meningkatkan Pengawasan SPI

Satuan Pengendali Internal (SPI) merupakan unit yang bertanggung jawab untuk melakukan pengawasan terhadap kinerja dan tata kelola perusahaan, baik di sektor publik maupun swasta. Pengawasan yang dilakukan oleh SPI bertujuan untuk memastikan bahwa perusahaan mematuhi peraturan dan kebijakan yang berlaku, serta menjaga integritas dan transparansi dalam pelaksanaan tugas dan fungsi perusahaan.

Namun, dalam prakteknya, tidak jarang terjadi kasus pelanggaran atau kecurangan di lingkungan perusahaan yang dilakukan oleh karyawan atau pimpinan perusahaan itu sendiri. Oleh karena itu, dibutuhkan sistem pengaduan yang efektif sebagai sarana untuk melaporkan kecurangan atau pelanggaran yang terjadi di lingkungan kerja.

Membangun sistem pengaduan yang efektif merupakan suatu tantangan yang kompleks. Sistem pengaduan yang buruk dapat menimbulkan dampak negatif, seperti ketidakpercayaan masyarakat terhadap perusahaan atau kekhawatiran karyawan dalam melaporkan pelanggaran yang terjadi. Sebaliknya, sistem pengaduan yang baik dapat meningkatkan kepercayaan masyarakat terhadap perusahaan dan membangun budaya integritas dan kejujuran di lingkungan kerja. 

Berikut adalah beberapa langkah untuk membangun sistem pengaduan yang efektif untuk meningkatkan pengawasan Satuan Pengendali Internal:

Identifikasi Kebutuhan Sistem Pengaduan

Langkah pertama dalam membangun sistem pengaduan yang efektif adalah mengidentifikasi kebutuhan sistem pengaduan. Hal ini meliputi tujuan sistem pengaduan, jenis pengaduan yang dapat dilaporkan, alur pengaduan, serta pihak yang bertanggung jawab untuk menangani pengaduan.

Tujuan sistem pengaduan harus jelas dan spesifik. Misalnya, tujuan sistem pengaduan adalah untuk mencegah dan menindaklanjuti tindakan kecurangan atau pelanggaran yang terjadi di lingkungan kerja. Jenis pengaduan yang dapat dilaporkan meliputi pengaduan tentang kecurangan, pelanggaran etika, diskriminasi, pelecehan, dan sebagainya.

Alur pengaduan harus mudah diakses oleh pelapor dan prosesnya harus transparan. Pihak yang bertanggung jawab untuk menangani pengaduan juga harus jelas, sehingga pelapor dapat mengetahui siapa yang akan menangani pengaduan tersebut.

Desain Sistem Pengaduan

Setelah kebutuhan sistem pengaduan teridentifikasi, langkah berikutnya adalah merancang sistem pengaduan. Desain sistem pengaduan meliputi pengembangan formulir pengaduan, sistem pelaporan, dan sistem pemantauan pengaduan.

Formulir pengaduan harus mudah diisi dan memuat informasi yang dibutuhkan, seperti identitas pelapor, deskripsi kejadian, dan bukti-bukti yang mendukung pengaduan. Sistem pelaporan harus mudah diakses oleh pelapor, misalnya melalui website atau aplikasi mobile. Pelaporan juga dapat dilakukan secara anonim untuk melindungi identitas pelapor.

Pelatihan dan Sosialisasi

Setelah sistem pengaduan dirancang, langkah berikutnya adalah melakukan pelatihan dan sosialisasi kepada karyawan dan pimpinan perusahaan. Pelatihan dan sosialisasi bertujuan untuk mengedukasi karyawan dan pimpinan perusahaan tentang pentingnya sistem pengaduan, cara melaporkan kecurangan atau pelanggaran, serta perlindungan yang diberikan kepada pelapor.

Pelatihan dan sosialisasi dapat dilakukan secara online atau offline. Selain itu, dapat juga disediakan panduan atau leaflet tentang sistem pengaduan yang dapat diakses oleh karyawan dan pimpinan perusahaan.

Evaluasi dan Peningkatan Sistem Pengaduan

Setelah sistem pengaduan diimplementasikan, langkah terakhir adalah melakukan evaluasi dan peningkatan sistem pengaduan secara berkala. Evaluasi dapat dilakukan dengan cara melakukan survey kepuasan pelapor, melakukan audit terhadap laporan pengaduan, serta monitoring tindak lanjut terhadap pengaduan yang dilaporkan.

Hasil evaluasi dapat digunakan untuk memperbaiki sistem pengaduan yang sudah ada. Selain itu, hasil evaluasi juga dapat digunakan untuk mengidentifikasi kebutuhan perbaikan sistem pengawasan Satuan Pengendali Internal.

Dalam membangun sistem pengaduan yang efektif, ada beberapa faktor yang perlu diperhatikan. Pertama, sistem pengaduan harus mudah diakses oleh pelapor dan prosesnya harus transparan. Kedua, sistem pengaduan harus memberikan perlindungan kepada pelapor agar tidak menjadi korban intimidasi atau represi dari pihak-pihak yang dilaporkan. Ketiga, pimpinan perusahaan harus memberikan dukungan penuh terhadap sistem pengaduan dan menunjukkan komitmen untuk menjaga integritas dan kejujuran di lingkungan kerja.

Dalam implementasi sistem pengaduan, pimpinan perusahaan dapat memperlihatkan komitmen dengan mempublikasikan sistem pengaduan di website perusahaan atau melakukan sosialisasi secara langsung kepada karyawan. Selain itu, pimpinan perusahaan juga dapat menunjuk seseorang yang bertanggung jawab untuk menangani pengaduan yang masuk.

Dalam pengelolaan sistem pengaduan, perusahaan harus memastikan bahwa pengaduan yang masuk ditangani dengan cepat dan tepat. Proses penanganan pengaduan harus dilakukan secara objektif dan adil, dengan memperhatikan prinsip-prinsip hakim yang adil dan objektif. Selain itu, perusahaan juga harus memastikan bahwa pihak-pihak yang dilaporkan diberikan kesempatan untuk memberikan tanggapan atau membela diri.

Dalam membangun sistem pengaduan yang efektif, penting untuk memperhatikan aspek-aspek yang berkaitan dengan kepercayaan dan keterbukaan. Pelapor harus merasa yakin bahwa pengaduan yang dilaporkan akan ditangani dengan serius dan adil, sedangkan perusahaan harus memberikan jaminan bahwa sistem pengaduan akan menjaga kerahasiaan pelapor dan memastikan bahwa tidak ada tindakan balas dendam atau intimidasi terhadap pelapor.

Dengan membangun sistem pengaduan yang efektif, diharapkan dapat meningkatkan pengawasan Satuan Pengendali Internal dan mendorong tumbuhnya budaya integritas dan kejujuran di lingkungan kerja.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top